Tuesday, October 7, 2008

Mari Merenung..!!

Maka belum hilang jualah akan mood raya aidilfitri di setiap pelusuk bumi nusantara ini. Raya yang biasanya dahulu disambut sekadar dua ke tiga hari kini, telah dilanjutkan sehingga ke sebulan. Maka jadilah bulan Syawal itu bulan raya adanya. Dan tiada jua akan anak-anak adam menjadikan bulan Syawal itu akan bulan muhasabah diri. Yang mana setelah perginya satu bulan yang penuh keberkatan setahun sekali iaitu Ramadhan Al-Mubarak, maka tertutup jualah biasanya hati-hati anak Adam untuk kembali beristiqamah menjalankan ibadat yang telah ditunaikan selama ini.

Wah! Tuan empunya diri dah kembali. Terasa senang dan agak seronok di hati. Dapat kembali mengetuk-ngetuk kepingan keyboard ini. Untuk kembali berkongsi pandangan dan rasa hati. Kadang-kadang menegur mana yang perlu di samping menginsafi kembali amanah besar yang dipikul diri kita sebagai manusia makhluk terbaik ciptaan Ilahi.

Mesti ramai yang masih dalam mood raya. Terbawa-bawa sampai ke hari ini. Tak terkecuali diri ini sendiri. Almaklumlah, kebetulan minggu ini adalah minggu pertama masuk kerja. Mungkin ada yang sudah mula untuk berpuasa sunat Syawal, syabas diucapkan! Yang baru nak start - sila-silakanlah. Yang qadha puasa, selamat menqadha'kan puasa.

Hari ini nak ajak kita bermuhasabah diri sedikit. Agaknya berapa ramai lagi antara kita sedikit merasa hiba. Ya, hiba dan sedikit kesedihan walaupun sekelumit cuma. Pemergian Ramadhan diratapi. Dengan hati yang tulus dan ikhlas, adakah kita sudah mencapai objektif Ramadhan itu sendiri. Yang mana taqwa adalah objektif utamanya. Adakah kita berjaya mencapai taqwa itu, ataupun hanya sebutan di bibir tanpa secebis penghayatan.

Teringat satu hadis yang menyatakan amat malangnya bagi kita jika Ramadhan meninggalkan kita tetapi tiada title taqwa diperolehi oleh kita. Malang, sungguh malangnya kita. Apakah ukuran taqwa itu. Apakah terdapat secebis taqwa terlekat di hati kita?

Mungkin kita boleh menoleh kebelakang. Seminggu sebelum kita menyambut syawal. Apakah yang telah dilakukan oleh diri kita. Mungkin diri kita sedang bergembira. Kerana setiap malamnya kita dapat bertarawih di masjid-masjid. Yang mana terawih itu hanya dilakukan pada bulan Ramadhan sahaja. Namun, hari ini. Bulan ini, adakah kita terlupa akan masjid itu. Terlupa akan suara iman yang mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran yang merdu. Lupa untuk singgah ke rumah Allah ini, setelah sebulan kita bertungkus-lumus memenuhinya dengan pelbagai ibadat yang dilipatgandakan oleh Allah khusus pada bulan Ramadhan sahaja.

Selama ini mungkin bulan Ramadhan ini, tv-tv di rumah kita asyik mendendangkan tazkirah Ramadhan sahaja. Mungkin sibuk dipendengarkan dengan bacaan-bacaan tadarus Al-Quran, solat sunat Terawih di Masjidil Haram. Namun, kini semuanya telah berubah. Masuk sahaja satu Syawal, kita sibuk berhimpun di hadapan televisyen. Kerana menantikan rancangan-rancangan yang menarik sepanjang hari raya. Lantas tetamu yang datang bertandang pun dijemput sekali. Menyertai kita menyaksikan rancangan-rancangan ini.

Sepanjang Ramadhan kita menjaga solat kita. Setiap waktu, kita pastikan sentiasa menepati masa. Pentingnya sembahyang berjemaah itu. Namun, masuk sahaja satu syawal kemanakah perginya itu. Sudah pasti pada hari raya pertama, masjid-masjid akan lengang sahaja. Kemana jemaahnya pergi? Semuanya sibuk bertandang ke rumah-rumah saudara. Jika berjemaah di rumah Alhamdulillah. Tetapi kalau waktu yang dijaga itu diluputkan sahaja, kemana mungkin tarbiah yang telah sebulan dilaksanakan kita?

Bagaimana pula tahap kesabaran kita? Yang selama ini cuba kita pupuk sepanjang Ramadhan ini. Apakah kita mampu bersabar terhadap kesesakan yang dihadapi sepanjang bertandang ke rumah saudara-saudara. Atau hampir berbakul-bakul maki hamun tersembur didepan anak-anak sepanjang perjalanan tersebut.

Tamat dulu bahagian pertama selepas raya. Mungkin bersambung lagi di esok hari ini. Sekadar untuk renungan diri dan saudara-saudari. Salam Syawal dan seribu kemaafan.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails